Pertempuran Pulau Ular

Pertempuran Pulau Ular Portal Berita Militer Indonesia

Salah satu langkah pertama Rusia dalam serangan ke Ukraina adalah merebut Pulau Ular. Langkah ini berhasil tetapi dua  bulan kemudian mereka harus berjuang mati-matian untuk mempertahankannya. Ini menurut ahli perang laut HI Sutton sebagai  tanda dominasi mereka yang melemah atas Laut Hitam Utara.

Dampak terbesar dari hilangnya kapal penjelajah Moskva adalah bahwa Laut Hitam bagian utara menjadi tempat yang lebih aman bagi pesawat Ukraina. Khususnya untuk drone Bayraktar TB2. Kerugian taktis ini bisa memiliki implikasi strategis.

Bacaan Lainnya

Fokusnya adalah Pulau Ular. Sebuah  pulau kecil di sudut barat daya Ukraina. Tempat ditangkap oleh Rusia pada jam-jam awal perang. Moskva sendiri memainkan peran penting dalam merebut pulau itu.

Sekarang dengan kegagalan Rusia untuk maju ke barat dari Krimea, Pulau Ular menemukan dirinya sebagai pos terdepan yang terisolasi. Ini adalah satu-satunya wilayah yang dikuasai Rusia di sebelah barat Krimea.

Peran Moskva sebagian besar adalah pertahanan udara. Dalam kekosongan yang ditinggalkan kapal tersebut, drone Ukraina mampu beroperasi secara efektif melawan target Rusia. Ini memiliki efek dramatis.

Langkah besar pertama Ukraina tampaknya adalah menghancurkan pertahanan udara di pulau itu dengan serangan pesawat tak berawak. Sistem rudal SA-15 Tor yang  memberikan pertahanan udara local dihancurkan TB2.

Simak selengkapnya dalam tayangan berikut:

Informasi Pertempuran Pulau Ular Sebelumnya sudah tayang di https://www.jejaktapak.com/2022/05/16/pertempuran-pulau-ular/

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.