Tank Harimau, dari Awal Dirancang untuk Tank Kombatan

Berita MIliter

Tank Harimau Pindad-FNSS, di Indo Defence 2018

Jakarta, Militer.or.id – Menteri Pertahanan (Menhan), Ryamizard Ryacudu mengatakan, tank medium yang dibuat oleh PT Pindad bekerja sama dengan FNSS, Turki cocok dengan geografis Indonesia.

“Kita memang cocoknya medium tank di Indonesia. Kalau MBT Leopard yang berat itu gak cocok, kita mau kemana. Apalagi kalau sudah keluar Jawa, Sumatera dan Kalimantan yang rawa-rawa, gak pas. Memang paling pas tank ringan dengan sedang,” kata Menhan di sela-sela pelaksanaan pameran industri pertahanan atau “Indo Defence Expo and Forum 2018”, di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Rabu, 7/11/2018.

Kerja sama antara Indonesia dan Turki dalam pembuatan tank medium “Harimau” itu dengan cara transfer teknologi.

Ryamizard berharap produk industri pertahanan Indonesia bisa diterima di dunia internasional.

Tank Harimau Pindad-FNSS, di Indo Defence 2018

“Pada ‘event’ ini ada produk baru pertahanan nasional. Yaitu medium tank yang diproduksi PT Pindad. Medium tank ini dukungan penuh sebagai produk anak bangsa,” ucapnya.

Sementara itu, Manajer Pengembangan Kendaraan Khusus PT Pindad, Windhu Paramarta, mengatakan tank Harimau ini adalah program kerja sama pemerintah Indonesia dengan Turki melalui Kementerian Pertahanan kedua negara.

Dari kerja sama tersebut, kata dia, kedua negara membahas tentang beberapa hal yang dapat dikembangkan bersama dalam dunia pertahanan, di antaranya kendaraan tempur, roket, dan alat komunikasi.

“Kebetulan Pindad memegang program pengembangan untuk medium tank, sementara dari Turki menunjuk FNSS,” kata Windhu ditemui di ‘Stand’ Medium Tank Pindad.

Tank Harimau Pindad-FNSS, di Indo Defence 2018

Kementerian Pertahanan Turki menunjuk FNSS sebagai sebuah perusahaan yang berkompeten dalam menangani pembangunan tank tersebut. Berangkat dari hal tersebut, Pindad dan FNSS yang belum pernah membangun tank kombatan mulai membangun tank tersebut sesuai dengan spesifikasi teknis kebutuhan TNI dari Indonesia.

Pindad pernah membangun tank Anoa, sementara FNSS pernah membangun “infanteri fighting falcon”.

“Jadi mereka benar-benar membantu untuk sama-sama mengembangkan kendaraan tank ini,” ujar Windhu,  dirilis Antara.

Pada tahun 2015, mulai berlangsung tahap desain, kemudian 2016 tahap ‘engineering’ secara detail dengan memantapkan beberapa produksi, tahun 2017 sudah keluar tanknya, sehingga benar-benar 1,5 tahun dirancang dari nol bagaimana spesifikasinya bersama TNI dan dapat digunakan di HUT TNI Ke-72 di Cilegon, Banten pada 2017 lalu.

Tank Harimau Pindad-FNSS, di Indo Defence 2018

Pada Oktober 2018, tank sudah diuji coba dan mendapat sertifikat layak dari TNI Angkatan Darat dan Kementerian Pertahanan RI.

Masuk ke dalam tahap produksi, pertama Pindad melakukan uji coba terlebih dahulu dengan “main blast test” untuk membuktikan kemampuan tank tersebut sebanyak dua kali. Test dilakukan di Turki, untuk melihat kemampuan engineeringnya, apakah sudah sesuai dengan kemampuan pertahanan tank terhadap ancaman ranjau. “Standar yang digunakan adalah standar 45-69 terkait standar pertahanan balistik dan ranjau,” ujarnya. Selain itu, dilakukan serangkaian tes untuk melihat sejauh mana efek manusia yang mengawaki tank tersebut.

“Lalu, berangkat dari situ kita punya level proteksi sampai dengan level 5 dan standar yang dipakai saat ini baru sampai level 4, karena sesuai dengan budget pengembangannya,” tuturnya. Untuk Turet, Pindad dibantu dari CMI dari Belgia dengan caliber 105 mm dengan kemampuan efektif mencapai 2,5 kilometer, sedangkan untuk kemampuan penginderaan atau obeservasi, tank ini mampu mencapai 10 kilometer.

Tank Harimau Pindad-FNSS, di Indo Defence 2018

“Dalam jarak 8 kilometer penginderaan dapat memverifikasi target dengan menyaring kendaraan hasil penginderaan, apakah itu kendaraan tempur atau bukan,” jelasnya.

Dengan jarak 2,5 kilometer dengan “hunter killer” sang komandan dapat memasukkan target ke sebuah sistem untuk dilakukan penembakan. Semua itu dilakukan dengan secara otomatis, begitu pula dengan peluru yang ditembakkan disesuaikan dengan target sasaran.

Tank ini diisi oleh tiga orang, pengendara, penembak, dan pemberi komando. Pengendara tank akan nyaman di dalam tank sehingga mempermudah manufer. Pengisian peluru pun sudah dibuat otomatis.

Hal yang membedakan tank ini dengan tank-tank lainnya, tambah Windhu, adalah tank harimau ini benar-benar dirancang untuk tank kombatan, bukan dikembangkan dari platform tank sebelumnya. “Artinya memang nantinya akan digunakan untuk pakem pertempuran yang akan digunakan oleh pengguna untuk melawan tank yang sejenis dengan mengikuti teknologi masa kini,” ucapnya.

(function(d, s, id) { var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0]; if (d.getElementById(id)) return; js = d.createElement(s); js.id = id; js.src = ‘https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=249643311490&version=v2.3’; fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs); }(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

The post Tank Harimau, dari Awal Dirancang untuk Tank Kombatan appeared first on Militer.or.id.

Read More https://www.militer.or.id/14738/tank-harimau-dari-awal-dirancang-untuk-tank-kombatan/

Tank Harimau, dari Awal Dirancang untuk Tank Kombatan


cetak agenda surabaya

Berita Lainnya

Judi CAP JIKI Desan Kemiri Sewu Lolos dari Pantauan Polisi

Berita Kriminal | Lokasi perjudian Cap Jiki yang dekat area parkir pabrik Teh Gelas itu, diduga lolos dari pantauan polisi ...
Baca Selanjutnya
Dandim Klaten : TNI, PNS Beserta Keluarga Harus Bijak Gunakan Medsos

Dandim Klaten : TNI, PNS Beserta Keluarga Harus Bijak Gunakan Medsos

Klaten - Dandim Klaten : TNI, PNS Beserta Keluarga Harus Bijak Gunakan Medsos | Komandan Komando Distrik Militer (Dandim) 0723/Klaten Letkol ...
Baca Selanjutnya

TMMD Sengkuyung Tahap III TA 2019 Kodim 0723 Klaten

Klaten - TMMD Sengkuyung Tahap III TA 2019 Kodim 0723 Klaten | TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) Sengkuyung Tahap III Tahun ...
Baca Selanjutnya

TMMD Kodim Klaten Bangun TPA Di Masjid AL Mujahidin

Klaten - TMMD Kodim Klaten Bangun TPA Di Masjid AL Mujahidin | Program TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) Sengkuyung III  yang ...
Baca Selanjutnya

Karya Bhakti Mandiri Jembatan Penghubung TNI Dan Rakyat

Klaten - Karya Bhakti Mandiri Jembatan Penghubung TNI Dan Rakyat | Kolaborasi Pembangunan Daerah antara Kodim 0723 Klaten dan Pemerintah Kabupaten ...
Baca Selanjutnya
Siapkan Pengamanan Pilkades, Kodim dan Polres Klaten Apel Bersama

Siapkan Pengamanan Pilkades, Kodim dan Polres Klaten Apel Bersama

Siapkan Pengamanan Pilkades, Kodim dan Polres Klaten Apel Bersama | Apel Bersama Polres Klaten dan Kodim 0723/Klaten dalam rangka Kesiapan ...
Baca Selanjutnya
Ziarah Nasional Peringatan HUT Ke-74 TNI Kodim 0723/Klaten

Ziarah Nasional Peringatan HUT Ke-74 Tentara Nasional Indonesia

Ziarah Nasional Peringatan HUT Ke-74 Tentara Nasional Indonesia | Komando Distrik Militer (Kodim) 0723 Klaten dibawah pimpinan Letkol Kav Minarso,S.I.P ...
Baca Selanjutnya

TMMD Bagian Cara Merawat Kegotong-royongan TNI Rakyat

Program TMMD Bagian Dari Cara Merawat Kegotong-royongan TNI dan Rakyat | Telah dilaksanakan Upacara Pembukaan TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ...
Baca Selanjutnya
SMK Muhammadiyah 1 Klaten Jawara Futsal Dandim Cup IV TA 2019

SMK Muhammadiyah 1 Klaten Jawara Futsal Dandim Cup IV TA 2019

SMK Muhammadiyah 1 Klaten Jawara Futsal Dandim Cup IV TA 2019 | Pertandingan Futsal Piala Komandan Kodim 0723/Klaten Cup (Dandim Cup) ...
Baca Selanjutnya
Irup Upacara Bendera SD Karangdowo Seorang Babinsa

Irup Upacara Bendera SD Karangdowo Seorang Babinsa

Irup Upacara Bendera SD Karangdowo Seorang Babinsa | Upacara Pengibaran Bendera Merah Putih di SD  Madrasah Ibtidaiyah Muhammadiyah (MIM) Karangdowo terlaksana ...
Baca Selanjutnya