oleh

TNI AU Targetkan 52 Pilot Tempur Baru Setelah Alutsista Ditambah

Berita Militer | TNI AU Targetkan 52 Pilot Tempur Baru Setelah Alutsista Ditambah, Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU), Marsekal TNI Yuyu Sutisna, berharap TNI AU setiap tahun mampu mencetak minimal 52 penerbang. Hal itu untuk memenuhi kebutuhan seiring dengan penambahan alutsista.

TNI AU Targetkan 52 Pilot Tempur Baru Setelah Alutsista Ditambah
TNI AU Targetkan 52 Pilot Tempur Baru Setelah Alutsista Ditambah

“Saya berharap setiap tahun tak kurang dari 52 penerbang yang dicetak dari setiap angkatan,” kata Yuyu di sela acara Tupdik dan Wisuda Sarjana Taruna Tk.IV 2019 Akademi Angkatan Udara (AAU) di Gedung Sabang Merauke (GSM) Kampus AAU, Yogyakarta, Kamis (20/6/2019).
Yuyu menjelaskan, kebutuhan penerbang TNI AU sudah hitung sampai renstra keempat yang akan dimulai tahun 2020-2024. “Saat ini berada di akhir renstra ketiga, tak hanya penerbang, tapi juga teknisi, pendukung, semuanya kita hitung,” ujarnya.
“Dengan penambahan alutsista, banyak pengadaan alutsista di renstra ketiga ini, pesawat tempur, pesawat angkut, helikopter, rudal, pesawat tanpa awak, itu akan tiba mulai 2021 awal. Penambahan personel sudah kita perhitungkan,” lanjutnya.
Yuyu menambahkan, terkait wisuda sarjana Taruna Tk IV ini, dia mengingatkan bahwa tantangan bagi TNI AU ke depan semakin kompleks seiring dengan perkembangan di bidang teknologi, sumber daya dan peralatan yang semakin canggih.

TNI AU Targetkan 52 Pilot Tempur Baru

“Harus dijawab dengan kualitas pendidikan yang memadai. Sehingga alutsista bisa diawaki SDM yang memadai,” kata Yuyu.
“Tantangan revolusi industri perlu diantispiasi dengan sebaik mungkin, terlebih AU, pesawat tempur sudah generasi terbaru, harus lebih meningkatkan kualitas pendidikan dan mengarahkan ke tantangan tersebut, buka lagi program yang normatif,” sambungnya.

TNI AU Targetkan 52 Pilot Tempur Baru Setelah Alutsista Ditambah
TNI AU Targetkan 52 Pilot Tempur Baru Setelah Alutsista Ditambah

Dalam wisuda ini, AAU meluluskan 99 orang sarjana bergelar Sarjana Terapan Pertahanan dari 3 program studi, yakni studi Aeronautika Pertahanan, Elektronika Pertahanan, dan Teknik Manajemen Industri Pertahanan. Seluruhnya lulus dan 15 di antaranya berpredikat cumlaude.
“Lulusan tahun ini jauh lebih baik peningkatannya dibandingkan tahun-tahun lalu. Lulusan 2019 ini insyaallah dilantik bapak presiden menjadi letnan dua pada 16 Juli di Jakarta, mudah-mudahan mereka bisa mengisi organisasi di AU dan menjawab tantangan yang akan dihadapi AU ke depan,” imbuhnya.
Sumber : detiknews.com

News Feed